dupavisitometer

Pemimpin Yang Banyak Mempengaruhi Cara Hidup & Cara Kita Berfikir; Tun. M

Salam.
Macam biasa, Hari Raya Aidilfitri (HRA) adalah masa untuk jumpa kawan-kawan sekolah. Yang bujang rasa muda. Yang dah kawin rasa bujang. Nikmat melepak sungguh tidak terkatalah sedapnya. Bila melepak, bertanya khabar ada dalam 10 ke 15 minit, dan 2 jam seterusnya adalah cerita politik tempatan, nasional, dan sedikit keagamaan, untuk basahan jiwa.
Yang banyak politik. Nombor 3 banyak, Nizar. Nombor 2 banyak, DSAI. Yang paling banyak, Tun M. Sumber perbincangan antaranya analisis sendiri, teori sendiri-sendiri, blog, suratkhabar kerajaan, suratkhabar online, Panca Indera masuk sikit-sikit, teori konspirasi sendiri-sendiri, persepsi sendiri-sendiri.
Entah mengapa banyak bincang pasal Tun M.
Satu pendapat dia baik. Ada kata Malaysia maju kerana keberkesanan merekabentuk kemajuan. Tun M satu dalam sejuta. otaknya genius. Perancangannya tersusun. Dia konseptual. Dia dinamik. Dia kuat membaca. Dia mahir meng-analisis. Dia cekap. Dia efisien. Dia efektif.
Dalam politik, dia diktator-style. dia pancung semua. tinggalkan pemimpin yang second class. yang 1st class semua dikuburkan. dia ada file x. sebab itu UMNO sekarang ada krisis kepimpinan. Ada lubang yang ditinggalkan. UMNO tiada succession plan yang betul. Political game-nya sekular. Dia membodohkan semua.
Dia sekular, ada isu sup tangan, sup kaki dan gillette.
Dia juga keliling satu tanah Arab dan separuh negara OIC untuk kata Malaysia negara Islam.
Dia tak pernah pergi singapore.
Dia tak mahu Isa Samad jadi calon UMNO Bagan Pinang.
Tapi dia pegi rumah terbuka M.Hassan, MB N9.
Kukunya masih intact dalam salur darah politik Malaysia. Itu Pakatan Rakyat (PR) kena terima. itu kawan-kawan, kita kena terima. Tun. M satu institusi. DSAI cuba meruntuhkannya, namun kandas. Tun Abdullah cuba mengesampingkannya, namun dia yang terkesamping.
Dengan Tun M, membujur lalu, melintang patah. Ada sebab kenapa umurnya panjang. sebabnya itu, biarlah kita sendiri-sendiri fikir.

3 comments:

besi said...

seorang ketua negara or ketua parti
akan sentiasa tertekan jika mantan ketuanya asyik mempengaruhi keputusan yg bakal dibuat...

tun...najib redho dlm paksa..

rasca said...

2nd class leader mcm YB Ibrahim Ali ... canang satu Mesia nk kencing atas kubur Madey bila Madey mati nanti ... sian Madey .. kah kah kah ...

Anonymous said...

pemimpin hanya berakhir dalam dua keadaan:-
1. Dalam kenangan macam Ghandi.
2. Dalam kehinaan dalm sumpahan umat macam Shah Iran.

Kawan aku kata, Tun M ada peluang jadi yang pemimpin yang dikenang, atas sebab jasa-jasanya membangun negara atau menjahanamkannya.

Katanya lagi, Isteri bik mama gila publisiti, dan bik mama pun dah pun gila babi.

Aku harap kawan aku tu salah.

kepada T.G Nik Aziz, selamat hari raya Aidilfitri 2009.

Ras Raka

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...