dupavisitometer

TUAN PENGUASA! JANGAN MARAH-MARAH DAN MENGUNGKIT-UNGKIT

Pertamanya, bila kamu dalam keadaan marah, dan kamu sedang berdiri, makanya kamu duduk. Jika marah itu tidak hilang, maka kamu baring. Jika belum juga reda dan lega, bangunlah! dan sucikan dirimu. Pesan ini, waktu aku belajar pondok dulu, selalu diulang-ulang. Dulu aku jarang-jarang praktik, maklumlah, aku pun bukannya selalu marah-marah sangat. Sebab, dalam konteks peribadi insan, kekuatan bukan diukur dengan berapa banyak dia boleh marah dalam sesaat, tetapi betapa banyak dia boleh menahan sabar dan menahan marahnya sekerap mungkin.
Maaf, ini bukan aku cakap, tapi Umar Al-Khattab yang cakap. Maka, ada baiknya kita renung-renungkan.
Keduanya, Siapa yang mengungkit-ungkit itu, buruk siku, dan bagi yang terlupa, sikap mengungkit-ungkit ini adalah seburuk-buruk perangai. Kalau tak mahu diungkit-ungkit, yang pergi rela buat dulu kenapa? Mengikut telunjuk membabi buta, bila ada yang tak kena, tak puas hati? Kenapa?
Ketiganya, semalam tuan penguasa Sang Saka Merah dalam keadaan berdiri, marah-marah dan mengungkit-ungkit dosa-dosa lama musuh-musuhnya. Tahun sebelumnya, musuh-musuh sang penguasa telah lama marah-marah dan mengungkit-ungkit dosa-dosa pentadbirannya.
Adakah kini, kita hidup dalam zaman yang pimpinannya (Mana suku sekalipun) suka marah-marah dan menjadikan hati-hati kita kayu-kayu api kering dan terbaik untuk menyemarakkanya?

5 comments:

Anonymous said...

anda siapa ye...
ahli politik dari parti mana...
ataupun penganalisis politik lulusan universiti mane...
atau pun sekadar berkata ikut suka...
pastikah anda sudah meluruskan diri anda sebelum menegur manusia lain untuk lurus....

Ras Raka said...

Sdr anonymous..Anda pula siapa?
ahli politik mana..lulusan dalam atau luar negara?atau sekadar membaca untuk suka-suka?

Kalau hanya sekadar bersuka-suka,saranan sdr itu kurang relevan nampaknya.

Sekurang-kurangnya, adakan juga nama, samaran pun tak apa. Belajarlah untuk bertanggungjawab, untuk tidak malu dengan pendapat sdr sendiri. Kalau sdr ini robot, itu cerita lain. Blog ini pendapatnya percuma, tanpa bayaran.

Untuk makluman sdr, Entri itu bukan teguran.Aku hanya menulis apa yang aku fikirkan benar dan betul. Untuk menemui kebenaran, kita tidak perlu lurus. Kita perlu suci.

Anonymous said...

Keep It up Bro - Orang di Perantauan

Anonymous said...

"Untuk menemui kebenaran, kita tidak perlu lurus. Kita perlu suci"
apa makna suci tu ye...
besar skop nya...

Ras Raka said...

Sdr. Anonymous;

Saya kembali ke kisah pengislaman Khalifah Umar Al-Khattab. Menyucikan hati, menjunjung kebenaran dan risalah-risalah Malikul-Mulk, bertegas memisahkah yang Haq (Benar) dan yang Batil (Salah, Pura-pura).

Inilah yang meluruskan kehidupan.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...